Ultimate Guide for 2D1N Trip To Melaka!

Yas! Finally gue bisa liburan lagi. Awal tahun kemarin ke Singapore nonton Coldplay, lanjut ke Bangkok, terus Agustusnya kan ke Taipei dan sempet menggila cuman sehari di Singapore. Meski kali ini gak jauh jauh sih, yakni ke negara serumpun Malaysia. Tapi yang bikin beda itu, gue gak mampir ke Kuala Lumpur doang, tapi iseng mampir ke Melaka.

Kalau boleh diibaratkan Jakarta itu Kuala Lumpur, nah Melaka itu adalah Bandungnya. Berjarak sekitar 150KM dari pusat kota Kuala Lumpur dan menempuh perjalanan kurang lebih selama 2 jam dengan bus, pastinya Melaka bisa jadi salah satu lokasi jalan jalan alternatif buat kalian yang mau mengeksplor Malaysia. Nah, berikut gue jabarkan detail trip gue selama di Melaka kemarin ya.

Preparation

Well, kali ini flight murah gue di dapat dari promo AirAsia yang tengah tahun itu, dimana gue bisa dapet tiket PP CGK-KLIA2 seharga Rp.300ribuan per orang. Dan karena emang tahun ini udah janji mau ngajak nyokap, akhirnya tanpa pikir panjang, langsung aja booking tiket ke KL. At first, gak ada niatan buat ke Melaka, but along the way, kepikiran juga sih buat cari alternatif tempat selain KL buat di explore dan pilihan jatuh ke Melaka. Setelah selesai beli tiket dan memantapkan hati ke Melaka, seperti byasa, gue langsung fokus nyari penginapan dan gimana cara ke Melaka yang paling efisien dan budget friendly.

Setelah blog walking, gue nemuin cara hemat ke Melaka dari KLIA2 adalah dengan naik bus dan lokasi penginapan terbaik adalah di sekitaran Red Buildings. Untuk tiket bus, gue melihat ada potensi untuk lebih hemat klo beli on the spot dan untuk penginapan, gw belinya pas lagi ada promo 11.11 kemarin di Agoda hehehe.

Untuk bus, opsi gue ada dua dari KLIA2, antara naik bus Transnasional atau Starmart Express karena emang kedua provider itu yang paling pas dengan arrival time gue. Untuk penginapan, gue milih di Aldy’s Hotel Stadthuys karena lokasinya cuma selemparan batu dari Christ Church dan Jonker Walk yang tersohor.

Day 1

Well, kalian udah tau kan klo ke negara ASEAN gak perlu visa, cukup modal passport aja udah bisa melancong. Jadi pagi-pagi, gue dan nyokap langsung tancap gas ke airport untuk ngejar penerbangan yang jam 6 pagi. Meski rada kesiangan bangunnya, tapi emang udah rejeki anak sholeh, kami akhirnya bisa sampe airport jam 5 dan masih bisa istirahat sebentar karena flight nya delay 😦

Tips: Karna gue tau AirAsia gak nyediain makanan dan gue ambil penerbangan pagi, supaya lebih hemat mending kalian pre-booking meals dari web airasia. Lebih hemat karena pre-booking itu harganya Rp. 33.000 (meal+drink) dan klo beli di dalem pesawat itu harganya Rp. 55.000 tanpa minum.

__temp_saved
muka ngantuk akibat buru buru dan pesawat delay.

Sesampainya di KLIA 2, hal pertama yang gue lakuin adalah: cari outlet penjual simcard supaya bisa eksis hahaha. Sekarang di dalam KLIA 2 udah ada boothnya Digi dan Maxis Hotlink, jadi kalian gak perlu beli jauh jauh lho.

Pilihan gue untuk SimCard jatoh ke Maxis karena yaa banyak yang nyaranin sih. Harga simcardnya itu RM 30 untuk 7 hari dengan kuota sekitar 5Gb. Selain itu, tiap hari kalian juga bisa dapet tambahan 1Gb yang bisa digunain selama 1 jam GRATIS! Jadi super best deal sih. Aktivasi juga gak repot, tinggal sodorin passport, nanti langsung aktif kok kartunya. 

IMG_9538
cek kuota internet pakai aplikasi Hotlink

Moving on, setelah lewat imigrasi (dan buat yang belom tau, kalian gak perlu ngisi form kedatangan macam klo kita ke Singapore atau ke Thailand), gue dan nyokap langsung menuju ke lantai 1F untuk mencari tiket ke Melaka. Nah di 1F itu ada beberapa booth yang menjual tiket, tapi setelah gue telisik, kayanya mereka itu pakai online sales platform, jadi kalian gak perlu cari counter untuk beli tiket bus tertentu. Lucky me, pas gue sampe, counternya gak terlalu penuh dan ternyata, HARGA ON THE SPOT LEBIH MURAH DARIPADA BELI ONLINE!! Kalo gue cek di easybook.com harga bus KLIA2 ke Melaka naik Starmart Express itu sekitar RM 35, etapi gue beli on the spot harganya cuma RM 24.30 lho!!

IMG_0566
Bukti klo harga on the spot lebih murah daripada beli on-line hehehe

Sebelum beli, sebenernya gw tetep keukeuh bilang ke mbaknya: mau naik bis Transnasional yang lebih murah yakni RM 24.10, tapi kata mbaknya, harga Starmart Express juga sama aja RM 24.30 dan gue harus nunggu sekitar 15 menit lebih lama klo mau naik Transnasional. Ya karna gak ada bedanya, yaudahlah hajar itu Starmart Express hihi. Bus Starmart Express sendiri cukup nyaman buat gue dan nyokap. Kursinya sofa dan lega plus tersedia colokan listrik. Nah supaya gak makin sad, kalian harus siapin colokan listrik yang ada 3 pin yap.

IMG_4137
bentukan kursi di Starmart Express

Arrived in Melaka!!

Ada sedikit keberuntungan lagi selama gue di Melaka. Awalnya, gue mikir klo bus Starmart Express yang gue naikin itu akan berhenti di Melaka Sentral seperti informasi yang gue dapat dari blog walking sebelumnya. But fortunately, gue dapet bus Starmart Express yang berhenti di Melaka Mahkota Medical Center yang berada di tengah kota! Kenapa gue bilang beruntung? Karena gue bisa hemat ongkos transport sekitar RM 8 kalo naik Grab atau RM 2 kalo naik bus Panorama nomor 17 plus mempersingkat waktu gue menuju hotel.

Jadi kalau hotel kalian di skitaran Christ Church, Jonker Walk atau di Dataran Pahlawan, gue saranin banget kalian beli tiket bus yang berhenti di Melaka Mahkota Medical Center ya!

Ditengah jalan, gue memutuskan untuk berhenti aja di depan Dataran Pahlawan Megamall instead of di Mahkota Medical Center. Alesannya sih biar gampang cari makan karna kan di moll gitu, tapi sebenernya sih karna udah kebelet pengen pipis hahaha.. Nah di Dataran Pahlawan Megamall ini, well bentukannya ya mall aja sih ada banyak resto yang pasti bisa diterima di semua lidah, but gue ngikut keinginan nyokap buat cari makanan yang dia suka, yakni nasi lemak (_ _!).

Selesai makan, gue langsung order Grab buat ke Aldy’s Hotel. Sebenernya klo mau jalan kaki sih bisa juga ada jalan tembusnya dari Dataran Pahlawan, tapi karna masih ribet sama barang bawaan, gue mutusin untuk naik Grab aja, toh bianya cuma RM 5 aja dan bisa lurusin kaki hihi.

Aldy’s Hotel Stadthuys

Oke, review hotel Aldy’s sedikit boleh ya? Hotel ini sih kata driver Grab gue termasuk hotel dengan bangunan lama, tapi most of the driver agree that lokasinya premium. Untuk kamar standard tanpa breakfast, gue dapet seharga IDR 600ribuan plus pas check-in akan dikenakan pajak tambahan sebesar RM 10 (sesuai dengan peraturan Kementerian Pariwisata Malaysia) per kamar dan RM 2 untuk biaya “pelestarian Melaka”.

IMG_2916
Welcome board nya Aldy’s Hotel

Kamarnya sendiri cukup luas lho! Gue pilih twin bed dan amazingnya itu, kamar mandinya udah pake bathtub! Mayan kan bisa leyeh leyeh sambil mandi hahaha. Berikut gue kasih penampakan Aldy’s Hotel Stadthuys:

Minus dari hotel ini selain bangunan yang cukup tua, yakni rada berisik. Berisiknya bukan dari hotelnya tapi karna saking deketnya dengan lokasi utama wisata Melaka, jadi kalian bakalan sering denger suara menggelegar dari tukang odong-odong yang dipastikan lewat di depan hotel. Kalau kalian tipe orang yang gak bisa tidur dalam keramaian, gue sarankan untuk cari hotel di sekitaran Dataran Pahlawan meski agak jauh dikit. Tapi klo gak masalah, then Aldy’s Hotel dan hotel lain di sekitaran Christ Church dan Jonker Walk adalah pilihan numero uno!

Let’s EXPLORE Red Square!

Kelar check-in, tujuan pertama gue gak lain dan gak bukan adalah ke Red Square! Berjalan kaki selama kurang lebih 2 menit dari hotel, gue langsung excited karena akhirnya bisa ngeliat Red Square. Basically, lokasi ini lebih ke arah bangunan tua yang hampir semuanya di cat dengan warna merah yang seragam sih. Kayanya ada 3 main building yang menjadi buruan utama para pelancong ke Melaka, yakni Christ Church, Clock Tower dan musium yang ada di sebelah Christ Church. Selain gedung warna merah ada juga sih satu fountain yang lokasinya tepat di tengah bangunan tersebut dan selalu rame buat dijadiin objek foto. Biar gak penasaran, sok silahkan liat foto-fotonya di bawah yaa.

IMG_2879
Sekali kali pajang foto nyokap 😀
IMG_2920
Air Mancur Victoria
IMG_6102
Gantian gue yang mejeng
IMG_9180
Christ Church Melaka
IMG_9329
Christ Church dan Balai Seni Melaka

Tips: Red Square ini super rame, jadi klo kalian mau dapet foto terbaik, gue saranin untuk dateng pagi sekitar jam 8an. Karena setelah jam 10 pagi, itu komplek langsung rame serame ramenya deh. Apalagi klo pas week-end atau hari Sabtu Minggu, bakalan antri klo mau foto objek atau foto selfie. 

Puas motoin red square dan nyokap juga udah puas liat-liat barang dagangan disana, gue langsung ngajak pergi ke arah Muzium Samudera. Nah sebelum ke Muzium Samudera, sebenernya tinggal nyebrang dari Red Square, kita udah sampe ke salah satu situs bersejarah di Melaka, yakni Middleburg Bastion dan Roda Sungai Melaka. Untuk Middleburg Bastion bentuknya masih oke dan terjaga tapi gue males naik ke atas karna lagi panas hahaha. Sayangnya untuk Roda Sungai Melaka saat ini udah gak ada lagi roda airnya karena udah rusak. Yang tersisa disana hanya tiang pancang dan penyangganya saja.

IMG_9200
Dataran Quayside Monumen
IMG_6863
Middleburg Bastion
IMG_7164
Roda Air Melaka yang sudah tak ada lagi rodanya

Nah, setelah berjalan sekitar 5 menitan dari Roda Sungai Melaka, udah langsung sampai di depan Muzium Samudera. Kali ini gue lagi lagi gak masuk ke dalam museum tersebut karena harus bayar RM5 per orang. Sebenernya sih pengen masuk, tapi nyokap gak terlalu suka ke museum jadi ya udah liat perahu dari luar aja deh.

IMG_4888
Muzium Samudera

Mau tau apa yang disukain sama nyokap gue? Pasar yang ada di seberang Muzium Samudera, yakni Pasar Medan Samudera. Isinya lebih banyak jualan barang kesenian dan garment, tapi selain itu, ada juga makanan kering khas Melaka yang dijual disana. Untuk range harga sih gak terlalu mahal ya, standard lah untuk pasar seni seperti itu.

Masjid Selat Melaka

Menjelang sore, sekitar jam 5an, gue langsung ingetin nyokap untuk siap siap cabut dari Pasar Medan Samudera dan berangkat ke Masjid Selat Melaka. Salah satu hal yang bikin gue niat masukin situs ini kedalam jadwal itu supaya nyokap gue bisa liat mesjid bagus diluar Indonesia. Dan ternyata, Masjid Selat Melaka itu BAGUS pake BANGET!

Berangkat kesana naik Grab dengan biaya RM 8 dan waktu tempuh sekitar 8 menit, drivernya langsung nganter sampe di parkiran depan mesjid. Dan super banget deh Masjid Selat Melaka itu. Bangunan megah, indah dan bersih. Cuma sedihnya pas gue kesana itu rada mendung jadi kurang keren pas di foto. Selama disana, nyokap hobby banget foto-foto plus masuk ke dalam masjid untuk melihat lebih jauh tentang bangunan tersebut. Sementara, gue sibuk foto-foto hehehe.

Menurut orang yang pernah kesana, waktu yang paling keren itu adalah sebelum magrib karena cahaya matahari yang mulai terbenam itu akan memantul dengan indah dan menghiasi bangunan masjid. Jadi saran gue, kesananya sekitar jam 5:30an sore aja gaes.

Nah, ini foto yang berhasil gue capture selama kunjungan singkat ke Masjid Selat Melaka:

IMG_9214
Masjid Selat Melaka dari depan
IMG_9228
Masjid Selat Melaka dari samping
IMG_0226
Masjid Selat Melaka dari samping
IMG_8410
Salah satu tower Masjid Selat Melaka
IMG_7082
Kali ini mejeng bareng meski nyokap sibuk sendiri

Hari semakin sore dan akupun lapar hahaha. Sebelum lanjut ke Jonker Walk, gue mutusin untuk mejeng dulu ke Dataran Pahlawan Megamall sekali lagi. Ongkos dari Mesjid Selat Melaka ke Dataran Pahlawan Megamall naik Grab itu RM 5, jadi gak terlalu mahal lah yaa. Sebenernya sih gue pengeeen banget beli iPhone X pas lagi mampir ke Apple Store disana, yaaa tapi apa daya masih takut ketangkep sama bea cukai pas sampe Jakarta. Akhirnya disana gue cuman liat2 barang aja sih. Oiya ada satu hal yang menarik di Dataran Pahlawan Megamall ini. Di lantai 1 atau lantai 2 nya itu ada  lapangan hijau yang menghubungkan gedung mall yang satu dengan yang lainnya. Kalau misal disandingkan sih mirip mirip sama lapangan di alun alun kota Bandung gitu deh.

IMG_1294
Lapangan di antara 2 gedung Dataran Pahlawan Megamall

Jonker Walk

Capek? Gak juga sih. Melaka itu ternyata gak sebesar yang gue bayangkan lho! Sebelum ke Jonker Walk, nyokap minta balik ke hotel dulu buat istirahat sebentar plus ngisi botol air minum biar hemat. Nah ongkos dari Dataran Pahlawan ke hotel jugs mursida lho, RM 5 dan kita bisa santai naik mobil wkwkw.

Sekitar jam 7:30 malam dan badan udah gak terlalu cape, gue mutusin untuk berangkut ke Jonker Walk. Jalan dari hotel ke Jonker Walk pun cuman selemparan batu. Sekitar 3 menitan udah sampe noh di depan plang Jonker Walk yang ada patung ayamnya.

IMG_1476
Jonker Walk main street

Nah, sebenernya sih Jonker Walk ini cuman jalanan biasa yang dijadiin pasar malam gitu. Macam klo lagi ada bazaar di RW tetangga klo kata nyokap gue hahaha. Bedanya mungkin disini lebih teratur dan yang dijual juga beragam. Mulai dari makanan, pakaian hingga turis turis asing yang ikutan buka lapak buat jualan photo photo traveling mereka.

Untuk menyusuri Jonker Walk dari ujung ke ujung sebenernya lama banget karena jalanannya itu bercabang cabang. Kemarin aja, gue sama nyokap sempet bingung dan hampir nyasar karena kita niat jalan sampe ke uujung eh taunya gak ada ujungnya haha. Walhasil, setelah sekitar 15 menitan jalan kaki, kita mutusin untuk puter balik dan kembali ke arah hotel. Selama di Jonker Walk, nyokap gak niat jajan karena agak sanksi sama makanannya hehehe plus belio agak males belanja juga karna udah punya target buat beli barang pas kami sampe di KL. Walhasil, menurut gue, Jonker Walk itu bolehlah dicoba kalo mau wisata kuliner, tapi klo wisata lainnya sih mending ke bazaar RW tetangga hahaha.

Oiya, selain pasar malam, di Jonker Walk ini juga ada hal yang seru lagi. Naik ODONG-ODONG yang full music hehehe. Selain full musik, odong-odong khas Melaka ini juga dihiasi lampu neon yang super ojreng gaes. Jadi klo kalian tipe yang cuek dan pengen cobain, sok naik aja dari Jonker Walk. Gue curi denger aja klo mau naik odong-odong ini harganya RM 40 per kendaraan dan maksimum diisi 2 orang dewasa plus 1 anak kecil, dengan rute muter2 sekitaran Jonker dan Red Square aja. Kalo kalian pikir kemahalan, bisa nawar juga kok sampe dapet. Asal jangan terlalu afgan kali ya hehehe.

IMG_0794
Odong-Odong Melaka
IMG_3555
Odong Odong Melaka

Kalau kalian hobby koleksi memorabilia Hard Rock cafe, di Melaka juga ada lho dan letaknya persis di Jonker Street juga plus gampang banget buat nyarinya ehehe..

IMG_3018
Hard Rock Cafe Melaka
IMG_9239
Sungai Melaka

Day 2

Karena menurut gue pribadi nih, pas hari pertama mengunjungi Red Square kurang okeh karena kebanyakan orang, akhirnya gue ngajak nyokap buat mampir lagi ke Red Square pagi pagi sebelum kita mulai sarapan. Dan ternyata: Red Square di pagi hari itu AMAZING!! Sunyi sepi plus adem lho gaes! Bisa foto sesuka hati dan FYI nih, kemarin gue keluar hotel jam 7an, suasananya masih super adem. As result, gue pun bisa happy ngambil bermacam foto bagus hihihi

IMG_9278
Red Square di pagi hari
IMG_9282
Red Square di pagi hari
IMG_9279
Kincir Angin mini di depan Jonker Street
IMG_2388
Mejeng di depan Hard Rock Cafe

Wokeh. Setelah kelar foto-foto, gue dan nyokap langsung berangkat lagi ke Dataran Pahlawan buat sarapan karena tempat makan di sekitaran hotel belom pada buka (kata orang situ sih biasanya toko buka jam 9~10 pagi), sementara gue dan nyokap udah laper hihihi. Di Dataran Pahlawan sendiri sebenernya masih dikit yang buka, tapi at least ada penjual nasi lemak yang bisa bikin ganjel perut ini. Harganya juga murah kok, makan berdua cuman sekitar RM 15 aja lho udah termasuk sama es teh manis.

IMG_9316
Surau di persimpangan Red Square
IMG_9306
Mejeng di Riverside walk
IMG_9295
Jonker Street di pagi hari
IMG_9301
Riverside Walk di pagi hari
IMG_9305
Riverside walk di pagi hari

After sarapan, kami langsung balik menuju hotel buat packing lagi karena kan kita mau balik ke KL naik bus dari Melaka Sentral Terminal. Dari hotel menuju Melaka Sentral Terminal kami pilih naik Grab dan rejeki banget, sama drivernya diajak muter muter dulu ke ChinaTown dengan ongkos yang cukup murah yakni RM 8. Sesampainya di Melaka Sentral, gue langsung mencari ticket counter bus yang mengarah ke Terminal Bersepadu Selatan di Kuala Lumpur dan dapet harga per orang itu RM 12.

Tips: Kalo kalian solo trip atau bareng temen dan mau murah, pas beli tiket di Melaka Sentral, belinya sendiri-sendiri aja. Kalau beli tiket single seat, harga tiketnya cuman RM 9.5 dan kalian duduknya sendiri-sendiri. Tapi klo belinya barengan ya jadinya RM 12 per orang. The choices are in your hands ya guys!

__temp_saved 2
Bukti harga tiket bus Mayang Sari

Done beli tiket, langsung aja masuk ke dalam bus dan langsung tidur deh karena perjalanan dari Melaka menuju Terminal Bersepadu Selatan itu sekitar 2 jam lebih sedikit bergantung tingkat kemacetan.

Untuk kalian yang mau melanjutkan ke Kuala Lumpur, setelah turun dari bus, langsung aja mencari jembatan ke arah stasiun kereta. Ada 3 jenis stasiun di Terminal Bersepadu Selatan: KTM yang mengarah ke KL Sentral, RapidKL yang mengarah ke Sentul Timur (ke arah Pudu atau Hang Tuah) dan KLIA Transit yang ke Bandara/KL Sentral. Jadi jangan sampai salah ya gaes.

Last, seperti biasa. Berikut gue tampilkan itinerary plus biaya yang dikeluarkan selama jalan jalan keliling Melaka:

Screen Shot 2017-12-04 at 4.30.27 PM

Berhubung selama di KL, gue gak banyak jalan jalan karena hujan, jadi kayanya gue coba bahas tips and trick jalan murah di KL lain waktu ya. Tapi klo emang ada yang mau tau direct tipsnya, tulis di kolom komentar aja, nanti gue bantu jawab dan selamat menikmati beberapa foto selama gue dan nyokap ke KL.

IMG_0245
Masjid Jamek Kuala Lumpur
IMG_2722
KLCC Petronas Twin Tower
IMG_2929
Gantian nyokap yang mejeng
IMG_4326
Pasar Seni/Central Market Kuala Lumpur tempat belanja langganan
IMG_9342
Christmas ornament di Hotel Wolo tempat gue menginap
IMG_9405
Kalau ke Kuala Lumpur, selalu sediakan waktu buat jajan es krim ini ya!

Sambil nunggu postingan trip berikutnya dan VLOG selama di Melaka, boleh lho check out dan langsung follow Instagram dan Path gue. See you on another trip!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s