Ultimate Cheap Guide To Explore Bangkok for Songkran Festival! Preparation and Day 1

Umm.. I should post about this a month ago right after I went to Bangkok to celebrate Songkran. But, gak ada kata terlambat tuk memulai semuanya kan?

Basically, as you can read from another blog post, Bangkok is very similar with Jakarta, kecuali lebih rapih *sedikit*, lebih ramah *sedikit* dan at least mereka sudah 5 tahun ahead of us (just by looking their public transport ya). Dan as usual, every trip I made itu selalu mencari cara gimana bisa murah selama jalan jalan tapi tetap berasa mevvah. Let’s kuliti isinya mulai dari sekarang!

PREPARATION

Berhubung targetnya adalah murah dan mevvah, I planned this trip almost 9 months before the date. Seperti pengalaman gue sebelumnya pas ngerayain songkran, the best LCC airlines untuk rute CGK-DMK itu AirAsia. Harga yang gw dapet itu Rp. 800.000 (dengan pembulatan) one way. Kenapa one way? Karna kali ini, gue dan temen-temen gw super ganjen pengen explore Bangkok PLUS Kuala Lumpur! Buat kalian yang mau return trip juga gak terlalu mahal sih pas gue cek, itu bisa dapet Rp. 1.600.000 (dengan pembulatan).

SPOILER!

Oiya, sekedar tips aja, entah kenapa untuk AirAsia CGK-DMK ini harganya more or less akan tetap sama kalo kalian belinya 30 days before the trip dan ambil flight nya itu berangkat tanggal 12 April yang sore (berangkat jam 4 sore) dan pulangnya pas hari terakhir Songkran (15/16 April, selama hari itu bukan weekend ya).

Other things to settle down before the trip itu penginapan (gue gak bisa ngasih saran apapun soal penginapan karna ini lebih soal taste) dan kali ini gue dkk menjatuhkan pilihan tuk nginep di i-Sleep Silom Hostel, per orangnya itu kena Rp. 50.000 per malam. Murah ye!

Songkran itu kan identik sama main air ya, jadi kudu ada pistol air biar makin seru. Nah, untuk trip kali ini, gue pilih untuk beli pistol airnya di Pasar Gembrong karna bisa bayar pake rupiah plus bisa ditawar sama nyokap hahaha. Gak enaknya opsi ini adalah kalian harus bawa koper atau tas yang ukurannya lebih gede dari pistol airnya. Atau opsi lainnya adalah dengan membeli langsung di Bangkok. Untuk harganya sendiri bervariasi sih mulai dari 150 Baht untuk yang kecil hingga 500an Baht. Yang membedakan itu cuma tekanan air dan besaran tengkinya. Makin tinggi tekanan dan makin besar tengki, harga makin mahal.

Tips:

Kalo mau beli pistol air di Bangkok, belinya jangan pas hari H Songkran, karna dijamin lebih mahal deh. Untuk lokasi belinya juga usahain dari lokasi yang agak pinggir dikit, jangan yang ditempat keramaian seperti di jalan utama Silom, harganya mahal dan susah nawarnya lho.

Last one: SIMCARD! Naah biasanya sih gue beli seperangkat alat komunikasi pas sampe di Bangkok, tapi kali ini gw pilih beli via Klook supaya gak repot ilang sinyal pas sampe Bangkok. Gue beli SimCard AIS Tourist Package seharga 290 baht. Harga di Klook terbilang lebih murah 10 baht dibanding beli di airport plus bisa bayar pake credit card. Proses ambilnya juga gampang, pas sampe DMK tinggal cuss ke pintu A3 ntar ada mas mas atau mba mba yang pegang bendera Klook gitu.

Klo kalian belom punya aplikasi Klook, download dari sini aja supaya bisa dapet bonus kredit dari gue.

Dah gitu aja persiapannya. Lanjut yaa pas kita sampe di Bangkok!

img_4406
Bangkok City Light

Bangkok City Lights

Baca juga: One Day Trip Super Murah di Singapura!

Day 1

Sampai di Don Mueang Airport (DMK), langsung lah menuju imigrasi dan ambil koper. FYI, imigrasi di DMK ini menurut gw dan beberapa temen gue, baik yang trip bareng maupun yang ngasih komen di Path gue, semua sependapat bahwa prosesnya lama. It tooks about 20-30 minutes in the queueing line, so sabar sabar yak.

__temp_saved
Suasana di Don Mueang Airport

After kelar ambil koper, langsung ke pintu keluar untuk ambil AIS Simcard yang udah beli di Klook. As informed above, proses simpel, dibantu aktivasi juga sama mas nya. Udah gitu lanjut ke pintu exit 3, untuk naik bus A1 dari DMK ke Mo Chit (Chatuchak Market) dan lanjut naik BTS ke hostel. Ongkos naik A1 itu cuman 30 Baht per orang dan bus nya itu ber AC meski gak sebagus bus Damri gaes.

FYI, sebenernya ada 2 jenis bus yang berangkat dari DMK ke tengah kota, yakni A1 dan A2. Harga sama aja kok cuman 30 baht, yang ngebedain cuma rutenya aja. Dari informasi yang gue dapat, si A1 ini langsung lewat tol dan ambil jalur lurus buat ke Mo Chit. Nah si A2 ini kayanya lewat tol juga tapi jalannya agak memutar ke Victory Monument dan berakhir di Mo Chit juga. Untuk rentang waktunya sendiri, A1 itu lebih banyak jadwalnya dibanding A2. Jadi sesuaikan aja rute tempat menginap dengan bus yang akan digunakan.

Sampai di Mo Chit, ada 2 stasiun disana. Yang pertama itu Stasiun MRT Mo Chit yang tangganya ke bawah dan satu lagi Stasiun BTS Mo Chit yang harus naik ke atas dulu. Jalur yang dilewati MRT dan BTS berbeda ya gaes, klo MRT Mo Chit agak muter lewatin Shukumvhit, sementara BTS nya lewat tengah. Karna hostel kita ada di daerah Silom dan kita pengen yang murah, ya pilihnya naik BTS dong hahaha.

Sebelum naik BTS, kalian dihadapkan 3 pilihan untuk beli tiketnya.

  1. Single Journey ticket, yang dimana kalian harus beli tiket di vending machine setiap akan menggunakan BTS.
  2. Rabbit Card, yang dimana kalian harus beli kartu Rabbit yang bisa di top-up dan bisa dipake buat jajan di Mekdi yang ada di stasiun dan untuk beli kartunya dikenain charge 100 Baht.

    rabbit_card_adult
    Rabbit Card
  3. BTS Tourist Pass, yang bisa dipakai naik BTS selama 24 jam tanpa bayar lagi. Harganya (Based on web resmi BTS) itu 140 baht per day. Tourist Pass gak bisa di top up dan gak bisa ditambahin masa berlakunya. Jadi klo lewat dari 24 jam, kalian balik harus milih opsi 1 atau 2 di atas.

    5880aa1334e21_btsbangkokonedaypass140baht7dec15.jpg.161f2ae5f0e8caeb673ebb9917429b26
    Contoh One-Day Pass (Gambar ngambil dari Google – bisa berubah sewaktu-waktu)

Nah, karna gue udah punya Rabbit card, jadi tinggal top up aja itu kartunya sebanyak 500 Baht. Dan temen-temen gue yang belum punya Rabbit card, gue saranin untuk beli aja kartu Rabbit normal karna masih bisa dipake lagi kalo kalo ada rejeki mau ke Bangkok lagi kan. Selain itu juga untuk menghindari keribetan klo mau buru-buru sih, klo pake Rabbit kan tinggal tap and go, tapi klo beli Daily Pass harus beli satu2 dan kudu nentuin diawal mau turun di stasiun mana. Klo salah kan males yak bolak balik. Cuzz kita berangkatlah rombongan dari BTS Mo Chit ke BTS Chong Nongsi dengan waktu tempuh sekitar 30 menit plus satu kali transit di Stasiun Siam.

Nah dari BTS Chong Nongsi, gw dan rombongan tinggal jalan kaki sekitar 10 menitan menuju hostel i-Sleep Silom. Nih euG lampirkan mapsnya, kali kali aja ada yang minat nginep disono juga kaan..

Screen Shot 2017-05-13 at 5.07.05 PM

Karna udah malem yaaa, jadi akhirnya rombongan memilih untuk langsung tidur aja daripada makan malem. Dan mau tau serunya hari pertama Songkran? Cek detailnya di post berikut yap!

Next: Ultimate Cheap Guide To Explore Bangkok on Songkran! Day 2

Next: Ultimate Cheap Guide To Explore Bangkok on Songkran! Day 3

Advertisements

5 thoughts on “Ultimate Cheap Guide To Explore Bangkok for Songkran Festival! Preparation and Day 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s