Life Is Beautiful

Pertanyaan pertama pas gue bangun tidur pagi ini:

apa yang akan gue lakuin klo gue hidup tinggal beberapa tahun lagi??

Banyaaakk banget hal hal yang terlintas dalam benak gue, mulai dari hal perintilan kaya mau makan ini itu sampe ke hal yang berbudget besar dan non-sense kaya keliling amerika eropa dan berangkatin nyokap dan keluarga lain buat naik Haji. Tapi itu kayanya cuman angan-angan gue doang.

Dari sekian banyak hal itu, mungkin yang paling pertama gue lakuin itu:

berdamai sama diri sendiri

Kenapa gituh?? *pake gaya acit*
Alasan kenapa gue mau berdamai dengan diri gue karena gue selalu merasa belum banyak doing something good, baik untuk diri sendiri, keluarga dan teman-teman gue. Gue banyak ketemu orang sana-sini, ngerjain proyek sana sini sampe kliling kota dan negara lain itu sebenernya cuman buat nunjukkin kalo gue bisa seperti orang lain yang gue anggep jadi role model. Tapi, setelah gue belajar dan belajar, yang gue lakuin ternyata bukan untuk show off klo gue bisa, tapi karena gue berusaha ngabur dari kenyataan.

Gue kadang gak bisa terima kalo gue ini gak sempurna. Kalau kalian sering ngobrol dan ketemu dan diskusi dengan gue, mungkin sebagian dari kalian at first bilang “gue amazed sama omongannya Kiko” atau hal lainnya. Ya! Gue akuin gue bangga saat ada yang admit soal itu, tapi deep inside, gue semakin merasa all these things that I’ve done are bullshit! Semakin gue banyak gue belajar dan usaha untuk jadi lebih baik, semakin bikin diri gue sadar kalo gue itu makin jauh dari diri gue sendiri.

Perubahan untuk yang lebih baik emang bagus, sangat bagus malah. Tapi yang gue salah tangkep itu adalah semaju apapun diri lo, jangan sekalipun lo lupa sama root that lies in you! Gue sebagai anak biasa-biasa aja yang dibesarin sama bokap gue yang pengusaha percetakan dan nyokap ibu rumah tangga, kadang suka lupa diri. Istilah gampangnya:

BELAGU

Efek itu beberapa tahun terakhir muncul di hidup gue saat gue udah tau apa yang mau gue capai dan ternyata Alhamdulillah pelan pelan emang tercapai. But in return, sebagai penyeimbangnya, yang gue dapet itu cuma satu

SEPI

Sepi itu ya jadi jauh sama keluarga karna banyak waktu yang gue habiskan cuma buat kerja, nyari duit dan nyenengin diri sendiri. Temen gue lebih banyak yang social friendly, ada saat butuh aja TAPI gue jadi tau kalo temen gue yang beneran temen itu gak banyak dan itu yang akan gue pertahankan. Dan masih banyak lagi hal lain yang disebabkan belagunya gue selama hidup.

Balik ke pertanyaan di atas, gue pengen berdamai sama diri sendiri supaya gue gak belagu lagi. Jalanin hidup santai gue yang dulu seperti gak ada beban untuk jadi lebih baik atau punya target berlebihan. Dengan berdamai sama diri sendiri, gue yakin hal hal yang menurut gue atau orang lain itu impossible jadi bisa dilaksanain. Well.. Buat semuanya, yuk damai dengan diri sendiri.. #tsaaahh #katakiko banget.. ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

IMG_1817.JPG

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s