Komentar RUU APP

<!–[if !mso]> <! st1\:*{behavior:url(#ieooui) } –>

Hellloooooo.. para pecinta khikomunitas, akhirnya saya balik lagi mengupdate blog kita tercinta ini yakni https://khikomunitas.wordpress.com di hari rabu ini (saya menulisnya di hari selasa malem, tapi baru di upload pada hari rabu atau kamis karena keterbatasan dana hahahaha.. faktor males sih J ). Okay, enough about basa-basinya, gue agak sedikit menyimpang nih dari postingan sebelumnya, dimana gue harusnya membeberkan hasil riset gue di postingan selanjutnya, eh malah gue ngepost tentang hal yang sangat jauh dari hasil riset gue hehe,, maaf bgt yah.

Kenapa gue buka topic ini? Karena semaleman ini gue dan keluarga udah mudeng banget nih malem-malem nonton semua channel tv (padahal gak jauh2 dari tv one, trans7, transtv dan metro tv) eh beritanya sama semua, yakni tentang RUU APP yang akan diresmikan pada tanggal 14 Oktober 2008 nanti!! Padahal yah biasanya nih gue nonton berita di tv one dengan harapan beritanya beda dari yang laen, eh taunya sama aja..

Lanjuuuut.. sebenernya poin utama gue adalah secara jujur dan juga berdasarkan perasaan gue yang sangat subjektif, gue dengan tegas menyatakan MENOLAK pengesahan RUU APP!! Kenapa dan apa sich alasan seorang Khiko yang gak punya pengaruh apa-apa di Indonesia (makanya salah satu tujuan jangka panjang gue adalah gue mau pindah kewarganegaraan dari WNI jadi warga negara eropa barat hehe, amin semoga tercapai) berani banget menolak RUU APP yang katanya udah dipikirin sejak tahun 1997 ituh?! Ini dia:

Draft RUU APP Pdf

  1. Dari berita yang gue tonton, gue setuju banget tuh sama kebodohan yang di buat pansus DPR, mereka aja pada gak bisa menjelaskan sejelas-jelasnya tentang pengertian dari pornografi, pornoaksi atau apapun namanya! Dari 3 acara yang gue tonton (Apa Kabar Indonesia Malam, Today’s Dialogue, dan Kabar Malam), setiap anggota pansus DPR pada beda-beda semua penjelasnnya! Sampah banget kan?!
  2. Sebagai seorang yang berpandangan liberal dan menjunjung tinggi kebebasan individu, gue merasa lama kelamaan (terlebih klo jadi di sah kan tanpa adanya revisi) bakalan jadi negara yang gak bhineka tunggal ika, tapi bisa jadi negara yang akan condong pada satu agama aja. Maaf kalo agak agamis, tapi sepanjang yang gue tau, RUU APP ini kembali mencuat gara-gara banyak ormas-ormas agama yang gak bisa mengatur dan membatasi dirinya sendiri atas adanya efek globalisasi yang pada akhirnya malah nyalain orang laen atas ketidak mampuan dirinya menahan gejolak nafsu klo liat barang2 yang berseni!
  3. Adanya beberapa pengecualian di daerah tertentu untuk penggunaan RUU APP ini, dalam jangka panjang menurut gue malah bisa jadi bumerang, karena pasti lama-kelamaan masyarakat yang iri dengan daerah pengecualian pasti bakalan minta di kecualiin juga deh. Kasian kan masyarakat Semarang kehilangan pendapatan karna penduduknya pada kabur aja ke Bali biar bisa lebih bebas mengekspresikan dirinya dari pada tinggal di Semarang yang kena UU APP!!
  4. Gue juga setuju sama pendapat pakar yang semalem pada nongol di TV yang pada bilang klo UU APP ini lebih mengatur individu dibanding mengatur masyarakat! Contohnya ada di salah satu pasal tertulis (klo gak salah!) setiap individu dilarang memakai atau memamerkan pakaian, gambar dll yang berbau pornografi atau mengandung unsur ketelanjangan, hellooooo.. masa gue gak boleh sih pake baju dengan gambar lukisan orang bali yang lagi telanjang!?! Toh gue juga gak ada niat buat ngejelekin orang dengan make baju itu, dan menurut gue, orang yang paham sempit aja yang langsung bilang itu porno! Tapi gak papa gue bakalan tetep pake tuh kaos di tempat umum, toh gue gak minta orang supaya terangsang klo gue pake tuh kaos!!
  5. Menurut Pansus yang bikin RUU APP, adanya UU APP ini bisa melindungi pornografi dari lingkungan anak-anak, TAPI menurut gue sih gak bakalan bisa deh! Percuma Pak, Bu! Meskipun udah ada UU APP tetep aja si anak bisa nonton filmnya Shanker Rs, BSC yang sangat vulgar di bioskop pinggir jalan!! Wong dari pengelolanya gak pernah perduli sama yang nonton, yang penting tiketnya laku! Gak percaya? Coba deh, tanya tetangga sebelah! Udah gitu ya, sebenernya menurut gue, yang lebih baik untuk melindungi anak dari serangan pornografi mah bukan UU APP pak, tapi perilaku orang tuanya! Kalo orang tuanya kaya gue, gue rasa anak gue bakalan terbiasa dengan hal porno sehingga dia tidak mudah terangsang klo liat gambar orang telanjang! Suer deh, I’ll teach my childrens how to differentiate the art and porn!!
  6. Terakhir nih (karena udah malem jadi ngantuk, padahal gue mau lanjut lagi) gue agak kesel, kenapa sih harus sampe di bikin UU khusus APP? Apa pemerintah udah gak bisa lagi yang memperbaiki pasal-pasal lama? Kenapa gak masukin pornografi kedalam salah satu pasal hokum aja ya? Daripada bikin RUU APP yang ngabisin dana milyaran rupiah buat para Pansusnya JALAN-JALAN keluar negeri dengan alasan mau liat UU yang berhubungan dengan pornografi, mending di hemat aja buat zakat!!
  7. Terakhir banget nih, baru keingetan..di salah satu pasalnya juga (sekitar pasal 20an gitu deh) menyebutkan bahwa masyarakat dapat juga berpartisipasi dalam mencegah pornografi, langsung aja otak gue inget sama ormas yang paling sampah seDUNIA yakni FPI dan FBR!! Wah klo RUU APP jadi di sah kan, pastinya dua ormas geblek itu semakin leluasa untuk berbuat semena-mena ke masyarakat dengan dalih tidak melanggar hukum karena ada di UU APP!! Bayangkan ormas tadi akan menyerbu gue yang lagi pake baju berlukiskan wanita telanjang karya seorang seniman di Bali!! Mau jadi apa dunia!!!

Okeh, ini dia ide dan saran saya untuk bapak-bapak sekalian:

  1. Untuk pengertian pornografi, mending bapak/ibu cobain dulu deh rasanya diliatin sama orang dan juga melihat orang lain dengan muka mesum! Karena dengan begitu, bapak/ibu bisa melihat dari dua sisi yang berbeda dan meminimalisir bias yang ada!
  2. Banyak banget yang protes, karena dalam RUU APP gak ada standar yang jelas yang menunjukkan kapan orang tersebut dapat dikatakan terangsang atau tidak. Nah untuk hal ini, saran saya adalah lebih baik pemerintah menyediakan lie detector untuk setiap orang termasuk anak kecil! Jadi klo misalnya ada yang pura-pura gak horny ngeliat gue make kaos bergambar orang telanjang, akan ketawan klo doi bohong! Tapi sayangnya, saya yakin hal ini gak bakal bisa dilakukan, duit dari mana coba! Bayar utang aja belum kelar eh malah ngurusin urusan rumah tangga orang!! DPR..DPR!!
  3. Daripada bikin UU APP dengan dalih untuk melindungi anak dari pornografi, mending DPR maksa pengelola bioskop, penjual DVD, dan juga Shanker Rs, BSC untuk berperan aktif menjaga anak kecil dari porn. Soalnya pasti UU APP bakalan jadi macan ompong deh, secara Shanker Rs BSC beberapa bulan lalu udah ngeluarin film “Basah” yang ceritanya tentang anak dibawah umur ngimpi ngesex dengan JuPe! Lebih baek STOP Shanker dah dari pada bikin UU APP!!
  4. Daripada ngatur individu orang melalui UU yang gak jelas juga siapa yang mau nangkep gue ketika gue pake baju bergambar orang telanjang, mending DPR maksa pemerintah buat nambahin aja pelajaran agama di setiap jenjang pendidikan, dimanas setiap hari WAJIB belajar agama biar otak manusianya gak bejat dan kotor! Korupsi aja gak beres, eh malah ngurusin bokep, padahal orang DPR juga hobbynya bikin video Bokep, iya kan pak?!
  5. Terakhir, saran utama saya, perbaiki diri sendiri dulu Pak, Bu, sebelum Bapak/Ibu sok mengatur pribadi orang lain!! Nah klo bapak/ibu udah punya kepribadian oke dan dapet nilai sempurna dari sekolah kepribadian John Robert Powel, baru dah saya ikutan setuju sama UU APP!! Orang masih kepribadian kampung aja sok tau ngatur-ngatur perilaku orang!!

Mmmhh… akhirnya kelar juga deh tulisan gue ini huff meskipun masiiiiiiih bannnyyaaaaaaaaaaaaaak banget pemikiran gue tentang kenapa gue harus menolak RUU APP ini.. tapi karena terbatasnya waktu, maka saya akhiri dulu perbincangan kita di acara Khikomunitas Show malam ini, sampai jumpa besok dengan postingan yang akan membahas kira-kira masukan apa sih yang akan diberikan oleh Khiko buat PANSUS DPR yang akan mensahkan dengan terburu-buru RUU APP!

So, good night and good luck!!

2 thoughts on “Komentar RUU APP

  1. wufh.. seru banget baca yg ini.. gk salah de aku menunggu.. (walaupun bukan ini yg ada iklannya..) haha..

    Eniwei, sebagai kaum perempuan (yg demokratis juga), aku juga gk setuju ama RUU APP itu.. Sekarang loh ya, walaupun cewek-cewek pada pake celana jeans yang tuebel bukan maen, trus waktu jalan, diliatin ama orang, trus orang itu mikir aneh2, bukan salah ceweknya dong?! Semuanya itu back to people’s mindset lah yaaaww..

    Menurutku si gila bener DPR itu.. Apa nggak mikir, kalo ntar daerah2 yang kayak Bali gitu minta merdeka, gimana?! Kayak Indonesia gk punya banyak urusan laen yang perlu dipikirin.. Mending bapak/ibu DPR tuh mikirin orang2 yang keracunan di daerah2, jakarta yang macetnya gk abis2, citra Bank Indonesia.. Knapa gk sekalian aja mikirin efek goncangnya ekonomi AS?

    ……….Masi banyak yang mau kuungkapkan si, Kho.. Cuman ntar bisa buat 1 postingan juga de..

    Salam aja yah buat bapak/ibu DPR tuh.. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s